Pagar Nyandar Punya Sabia

Minggu, 10 Juni 2018

Gaptek Is Malu (Me & Technology)

          Asal bisa nelpon aja cukup!
Hahaha... itu duluu... jaman masih belum punya teman, belum punya nyali mau ngapa-ngapain.  Jangankan mau bikin blog, mau menyalakan laptop saja saya gemetar bukan main.
Sekedar mencari info jumlah pulsa yang cuma ditulis pakai SMS saja tidak berani.  Sampai diketawain.

          "Halah mbak, ketik aja. Ngapain takut, itu yang jawab kan mesin operator bukan orang,"  yang baca tulisan ini pasti masih ingat. 
Sejak itu baru saya mulai mengeliat dan berani pencet-pencet, karena jaman itu kan memang punyanya yang berkeypad keras dan bersuara tat tut tat tut.

          Mulai tambah senang setelah dapat lungsuran handphone yang canggih dijamannya. Ber-esemesan bisa banyak meskipun tulisan dikirim perkata ngga takut kehabisan pulsa. Menggunakan NIMBUZZ waktu itu. Duh... bangganya...



          Selain bisa mengirim percakapan dengan cepat, warnanya yang cerah bergaris-garis itu saya suka... sekali.  Tetapi bukan berarti masalahnya selesai karena suka saja.  Namanya ilmu, semakin mengetahui satu mesti tahu juga rangkaiannya. 

          "Ini kok nimbuzzan ngga terkirim-kirim?  Paket internetnya kan baru beli.  Masa harus beli lagi.  Tolong Koh, di cek hape saya ini apa ada yang rusak ya?"  tanya saya di counter pulsa dengan nada agak memaksa.

          "Di tunggu saja kak, masalah jaringan aja kok," jawab si koko agak cuek.
Saya pulang dengan bersungut-sungut dan jelas tidak puas sama sekali. Akhirnya saya menghabiskan pulsa buat nelpon seseorang 😁

          "Sampean liat itu panah yang di kanan atas itu naik turun atau engga? Kalo engga, ya berarti memang belum ada sinyal,"  jawab si embak diseberang yang saya telpon terus-terusan.

          Begitulah balada si emak yang malu disebut terlalu gaptek. Meskipun kebanyakan dapat lungsuran, yang penting saya pernah punya gitu lo, haha... Kondisi mengharuskan saya berjalan sambil berlari. Karena semakin kesini sudah berkomitmen mau berjualan dengan sistem online. 

          Alhamdulillah beberapa kali diundang instansi pemerintah untuk mengikuti seminar dan pelatihan marketing online. Selain itu saya dibantu anak saya untuk mengutak-atik beberapa aplikasi sebagai pendukung tekhnologi yang saya inginkan.
Meskipun belum semua saya terapkan dalam usaha yang saya jalankan, namun pada dasarnya saya sudah mulai memahami ilmu yang saya pelajari.


          Saya tidak bangga disebut gaptek. Yang ada, menurut saya gaptek adalah nama lain dari malu. Terbukti, jika saya memelihara kegaptekan saya, tentu saya tidak akan berada didepan. Dari hampir 200 orang UKM, saya bersama 3 orang teman sudah berani mengalahkan gaptek. 

          Di lain kesempatan saya juga ingin belajar pada Uni Eka untuk belajar utak-atik komputer dan bikin aplikasi. Biar tambah jauh dari kata gaptek, hehe...
Everything happen for a reason.


 

Rabu, 06 Juni 2018

Ayam Panggang Bumbu Rujak

          Gara-gara membaca tulisan seorang Blogger, saya jadi ngences tak tertahankan. Sudah lama juga kami tidak membuat masakan ini. Jika di bacaan kemarin terdapat menu Ayam Goreng Bumbu Rujak, kesukaan kami ayamnya malah di panggang. 

          Berbekal resep ibuk saya, dan kata menass yang selalu diucapkan ibuk bila masak resep favoritnya... saya bersama kerucil langsung mengeksekusi seekor ayam ini.
Sembari berbagi tugas memotong ayam, mengupas dan menghaluskan bumbu, saya bercerita tentang Uti (nenek) mereka yang paling suka masakan ini.

          Tak terasa hampir selesai kami mengolah ayam bumbu rujak ini.  Saat memulai memanggang,  kerucil nyeletuk...

          "Ma, kenapa tadi ayamnya dipotong-potong?."

          "Lah... kalo ngga dipotong, emang mau dikerokoti gitu aja?" jawab saya sambil menaikkan alis sebelah.

          "Hehe... kan ayam golek itu ngga dipotong, langsung dioven utuh gitu.  Kayak Upin Ipin."

          "Oo... iya juga, seperti ayam bekakak. Kapan-kapan kita bikin ya," tentu pernyataan saya disambut riang. Karena semua suka makan dan masak, apalagi masak ayam.

          Nah, bagi yang pingin memasak ayam panggang bumbu rujak ala keluarga saya, dibawah ini saya bagi resepnya. Jika ada yang kurang cocok, bisa diganti atau dimodifikasi. Dah, capcus dibaca dan selamat mencoba. 






RESEP AYAM BUMBU RUJAK


Bahan:
1 ekor ayam (dipotong sesuai selera)
2cm lengkuas geprek
3 lembar daun salam
minyak goreng untuk menumis
500ml air

Bumbu halus:
250gr cabe merah besar (jenisnya lihat pic)
4 siung bawang putih
5 butir kemiri
1 sdt garam
2 sdm gula 
(kami suka yang manis, boleh dikurangi kalo kurang suka manis)

Cara Membuat :

1. Cuci ayam sampai bersih, boleh banget dikucuri air jeruk nipis. Saya tadi tidak, karena lagi ngga punya.

2. Tumis bumbu halus, masukkan lengkuas dan daun salam, aduk sampai harum. 

3. Masukkan ayam, aduk rata, tuangi air sampai ayam tenggelam dan bumbu merata. Tambahkan gula dan garam. Masak sampai ayam empuk dan bumbu mulai mengeluarkan minyak dan mengering.

4. Matikan api, siapkan alat pemanggang.  Panggang ayam sebentar dengan sedikit bumbunya.

5. Sajikan bersama sisa bumbu dan nasi hangat.

6. Selamat mencoba...



Selasa, 05 Juni 2018

Sabia's Family Project

          "Meskipun sedikit, setidaknya tidak gagal dalam berencana.  Gaskan saja daripada merencanakan kegagalan."

          Ramadhan tahun ini, 1439 H saya rasakan paling berkesan dan membawa banyak perubahan.  Dimulai dari perubahan rencana dan rencana perubahan. 
Sebulan sebelum ramadhan tiba, kami masih menerima orderan kukis dan sajian lebaran.  Seperti tahun-tahun sebelumnya, kami berencana open PO dengan target minimal 200 toples kue kering dan pisang sale paling sedikit 10 kg.

          Dua minggu setelahnya, tiba-tiba mendapatkan hidayah untuk berhenti menerima pesanan kue lebaran.   Kita fokus ibadah saja.  Soal orderan yang telanjur masuk, ya dibikinkan saja, sekalian buat pengisi sajian meja buat tamu kita nanti.

          "Jadi kegiatan kita nanti apa saja,  kan ngga ngerjakan orderan?"  tanya salah satu kru.

          "O jangan kwatir, banyak.  Tinggal pilih saja siapa yang mau jadi penanggung jawabnya. 
Kami langsung membuat agenda.  Family Project istilahnya. 

          Karena ini adalah proyek keluarga, tentu semua anggota berhak urun rembug dan mengerjakan sesuai kapasitasnya. 

Agenda kami sebagai berikut :

1.  Memilah, memilih dan menyusun kembali lemari pakaian yang sering banget berantakan.    Sering nonton youtube tentang metode KonMari, jadi langsung praktek hehe... Banyak yang mesti disisihkan, kebanyakan buat bersih-bersih rumah.  Yang penting tidak mubazir.


Metode KonMari : Ini masih pakaian empat orang

2.  Memindahkan perabotan supaya ruangan terasa lebih lapang dari biasanya.  Sekalian tempat produksi yang sebulan ini tidak efektif,  sementara oven besar dan tempat penyimpanan bahan digeser ke sudut dekat kamar. Maklum, rumah kami sempit...

3. Tahun lalu, kami sempat mengecat dinding bagian luar rumah dengan motif bata merah. Namun tidak sampai selesai, jadi mangkrak sampai sekarang, bahkan sudah banyak coretan disana-sini.
Jadi rencananya kami akan memesan spanduk ukuran selebar dinding untuk backdrop nanti. 


Proyek terbengkalai tahun lalu


4. Yang ini paling penting.  Membenahi diri kami yang sempat terseok untuk mendekat pada Allah. Semuanya dimulai dari bersuci. Termasuk membuat padasan atau tempat berwudhu.
Pak suami membuat dari galon yang dilubangi bagian bawahnya untuk dipasangi kran.


Padasan : tempat berwudhu buatan suami


          Jaman saya kecil, bapak saya membuat padasan dari gentong tanah liat. Diletakkan di pojokan belakang rumah. Saya ingat, ketika saya mendapat hukuman saat berbuat salah, saya ngerik membersihkan lumut yang menempel di gentong.
Auuh... saya kok jadi melow... 

5. Memang tidak lengkap lebaran tanpa sajian di meja. Biasanya kami hojot produksi kue kering buat costumer, sampai-sampai untuk keluarga sendiri saja terlewatkan dan harus beli ke toko. Miris ya...
Kali ini, krucil insya Allah akan puas menikmati kuenya sendiri.


SABIA : Produksi kami 


6. Untuk kegiatan spiritual kami, mengaji dan membuat kue untuk takjil ke masjid.  Dan mulai malam tadi, kami njinggling, beri'tikaf di Masjid Namira.  
Sebenarnya, di Masjid Namira disediakan makan sahur bersama.  
Takmir memanggil sahur dengan microfon mengajak orang-orang sekitar untuk makan sahur bersama. 
Tetapi kami memilih pulang, makan sahur dirumah saja. 

          Jadi teringat kembali, kami sekeluarga beri'tikaf di Masjid Darul-Arqam. Makan sahur bersama-sama. Dan terngiang kembali kisah lucu adik lelaki saya yang "mengheningkan cipta" - baca : ngantuk. 
Sengaja mengambil tempat paling pinggir. Menepi dari jemaah yang cuma beberapa orang saja. 

Tiba-tiba...  Jderr...
Semua orang terkejut.  Rupanya saking ngantuknya, kepala adik saya membentur dinding masjid yang semuanya terbuat dari kaca. Haha...
Sontak dia terbangun dan berdiri untuk salat lagi.

7. Satu lagi kegiatan kami yang belum direalisasikan.  Membersihkan rumput-rumput yang sudah lebat dan meninggi di area bengkel pak suami.  Supaya nampak leluasa untuk tamu-tamu yang memarkirkan kendaraannya, dan tidak mengganggu pengguna jalan lainnya.

          Sekelumit agenda Family Project kami mudah-mudahan segera selesai, dan kami istiqomah dalam menjalani kegiatan ini sesudah ramadhan nanti.  Everything happen for a reason.


         





Selasa, 29 Mei 2018

OLAH RAGA SAMA DENGAN TERAPI

Bagi anak-anak, eh orang dewasa juga ding.. olah raga adalah aktifitas yang menyenangkan. Tapi jujur saya akui, saya amat sangat jarang pake banget melakukan kegiatan fisik ini.

Selain malas, sepertinya tidak ada alasan lain, hihi... Jadi kegiatan olah tubuh saya gantikan dengan pekerjaan rumah atau ketempat pertemuan sambil jalan-jalan.
Menurut saya lumayan merefresh pikiran juga.

Saya pernah ngobrol dengan seorang teman yang gemar sekali berolahraga. Dia menganjurkan kepada saya, paling tidak meluangkan waktu 20 menit untuk jogging atau senam. 
Terlebih lagi anjuran untuk plank selama 20 detik, setelah melihat perut saya yang sekarang mulai membuncit. Jadi malu saya....

Sudahkah saya jalani? Belum... nanti saja setelah lebaran.  Haha... ngga usah pake alasan lah.
Saya sering ngeles, dengan melakukan berbagai macam permainan menurut saya juga termasuk olah raga. Bahkan lebih dari itu malah. 

Olah raga sambil bermain menurut saya sama dengan terapi. Karena dapat menyegarkan badan dan pikiran.
Terapi pada dasarnya adalah melepaskan beban, yang dapat membuat hati ikhlas dan terasa lapang.
Dan terapi tentu tidak hanya untuk rohani saja kan. Tidak juga harus dengan pola yang serius. 


Olahraga sambil main holahop berantai di pantai Dangas


Nah, ada yang olah raganya seperti saya? Main holahop berantai, main kapal pesiar, dan banyak lagi. 
Maiiin... aja... 
Bareng krucil dan teman-teman tanpa jaim, pasti seru dan menyenangkan. 

Yuk.... Bermain, olahraganya dapet, terapinya nyamgkut. Badan bugar, pikiran segar.

Terima kasih Mbak Lilies pemenang arisan tulisan Rumbel Menulis IP Batam dengan tema Olah raga.




Kamis, 29 Maret 2018

Matematika Memasak




Kami sudah tidak pernah memasak nasi menggunakan rice cooker (penanak nasi listrik). Sudah habis tiga buah rice cooker yang semuanya berakhir dengan kerusakan yang hampir sama.  Ya sudah, sekarang masak dengan cara lama dengan sistem keroncong atau ngaru. 


Kelebihan memasak nasi seperti ini, yang pertama bisa menyisihkan air tajin untuk diminum, manfaatnya banyak terutama untuk lambung.  Yang kedua, nasi terasa lebih pulen karena sering diaduk sewaktu mengaron.
Dan yang ketiga, secara tidak langsung krucil (yang bertugas ) belajar matematika.


Dimulai dari menakar beras dengan gelas takar, beberapa kali mencuci dan mengukur air yang akan digunakan untuk mengaron.
Setelah beras menjadi aron, krucil harus menakar air untuk dandang pengukus nasi. Karena jika tidak diukur, bisa-bisa nasi menjadi basah dan benyek sehingga cepat basi juka terlalu banyak air. Atau juga bisa cepat gosong jika kekurangan air.


Selain belajar takar-menakar, krucil juga belajar mengukur lama waktu memasak.  Dulu biasanya hanya mengandalkan  timer  untuk mengingatkan waktu mengangkat nasi yang sudah masak. 
Namun sekarang sudah terbiasa menggunakan jam dinding. Mengukur berapa menit memasak dan mempertajam ingatan.


Memasak sayur juga membutuhkan matematika, karena harus menghitung dan menyeimbangkan antara bumbu dan bahan sayur atau lauknya. 
Begitulah salah satu cara krucils belajar matematika. Simple dan menyenangkan.


#HariKe1
#Tantangan10Hari
#Level6
#KuliahBunSayIIP
#ILoveMath
#MathAroundUs







Sabtu, 17 Maret 2018

Hadiah Buku Saku

Beberapa hari lalu, papa membelikan Sissy buku cerita di Megamall.  Salah satunya ada majalah Bobo. 
Selain cerita dongeng, tentu saja banyak ilmu pengetahuan yang dibahas didalam majalah Bobo tersebut.


Ada juga kisah-kisah yang dapat menginspirasi, dan juga banyak ketrampilan yang membuat Sissy semakin rajin  bebikinan. 
Latihan mengisi soal mata pelajaran juga membantu Sissy dalam menambah pengetahuan. 


Sissy senang ketika mendapatkan hadiah buku saku, walaupun harus  di buat sendiri terlebih dahulu, dengan menyusun lembaran halaman tengah majalah Bobo.
Semakin banyak saja buku yang dimiliki Sissy.  Dengan begitu, pohon literasinya juga semakin rimbun.



#HariKe10
#GameLevel5
#Tantangan10Hari
#KuliahBunSayIIP
#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

Teringat Sahabat Pena

Setelah membaca majalah Muslimah  terutama bagian terakhir halamannya, Sissy jadi teringat surat Sahabat Pena yang katanya akan dikirim dari Pekanbaru.
Waktu itu saya memang janjian dengan bunda salah seorang sahabat pena Sissy.  Inginya sih... surat tersebut sampai ke alamat rumah kami bertepatan dengan ulang tahun Sissy di bulan ini. 


Tetapi sudah lewat  seminggu surat tersebut belum datang.  Mungkin memang masih tertahan di kantor post, atau bisa jadi sang sahabat sedang sibuk sehingga terlupa untuk menuliskan surat buat Sissy.


SIssy sendiri juga belum menulis surat untuk sahabatnya yang lain.  Hmm... sambil tersenyum saya jadi ingat sewaktu saya masih SD juga sering galau menunggu surat balasan dari teman yang berbeda sekolah.




Yang sabar ya nduk, tulislah puisi yang indah sambil menunggu balasan surat sahabat penamu.
Everything happen foe a reason...

#HariKe9
#GameLevel5
#Tantangan10Hari
#KuliahBunSayIIP
#ForThingsToChangeIMustChangeFirst