Pagar Nyandar Punya Sabia

Selasa, 28 November 2017

Apa Sih Yang Engga Buat Loe.. (Althaf dan Sissy)

Namanya ibu, jam kerjanya dari sebelum mata anak-anak melek sampai sudah merem lagi.  Apalagi yang nyambi kerja jualan kue, biasanya balapan juga sama ayam jantan hehe...
Sewaktu saya masih jualan kue nitip-nitip di warung dekat rumah, anak-anak masih kecil banget. 

Saya, tukang kue dengan empat krucil yang aktif semuanya.. Mas Risa kelas 5 SD, Mas Abit masih TK, Mas Alit 1tahun 8bulan dan Sissy usia 3 bulan.
 Alhamdulillah ada adik-adik saya dan adik ipar yang membantu mengasuh ketika mereka sedang dirumah. 

Saat mereka semua termasuk suami sudah berangkat kerja, otomatis pemilik rumah sesungguhnya adalah krucil saya, haha...  Rumah seperti kapal karam, semua mainan ditumpahkan. 

Semua yang diinginkan dua balita saya ya harus disediakan sebelum teriakan mas Alit pecah. Bahaya, bisa-bisa pintu jadi sasaran tendangannya.

Saat saya memulai prepare, saya siapkan tempat dulu untuk duo krucil ini, yang satu diatas kereta dorong, satu lagi di box. Bila mereka sudah bosan, pasti minta turun. 
Disinilah permulaan kudeta
Menjarah apa yang sedang saya pegang, merambat ke arah rak piring, minta turunin panci beserta gandengannya.

Teriakan bersahut-sahutan... macam orang berbalas pantun.. seperti ngga mau kalah, hihi antara mamah dan duo krucil...
Heboohh.... Yang menang pasti mamah lah... 

Bagaimana tidak, dikejar setoran, ngga ada yang bantuin ngerjain, capek badan capek pikiran..
Apalagi kalau sore sudah menjelang, rumah harus sudah rapih kembali.  Kan rumah bersama, yang baru pulang kerja pasti capek lihat rumah berantakan, hehe..

Kondisi seperti ini lazim banget ya buat keluarga yang punya balita, apalagi lebih dari satu.  Bedanya mungkin pada ibunya saja.   Sekarang sudah pinter-pinter, punya ilmu parenting, cerdik dalam time management, dan satu yang terpenting.. open minded. 

Maafkan mamah ya anak-anakku...
Dulu kuper banget, penakut dan sensitif cenderung emosian bila ada yang nyentil dikit aja.  Terima kasih kalian jadi anak-anak yang sabar punya ibu seperti mama ini.   Sekarang kita jauh lebih kompak ya. 
Ngga seperti waktu kita bikin spagheti ya, nunggu 3 menit langsung siap santap.  Tapi kita perlu proses sekian tahun untuk jadi seperti sekarang.



I Love You All my Child..
Everything happen for a reason..

🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Thankyou mbak Juli buat tantangan yang mengantar saya kembali pada memori jaman old..

6 komentar:

  1. Anak2 saya juga beda cuma 1,5 thn, jadi emosi 2 anak dan emak nya masih sering memenuhi rumah. Heheheh, tapi sudh open my mind unt pola pengasuhan. Jadi emak nya bisa belajar mengatur emos.hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah minta main diluar belum mbak? hehe

      Hapus
  2. Subhanallah..... bila saya di posisi itu...nggak kebayang. 4 loh....Bunda keep strong mamaks

    BalasHapus
  3. Selalu suka sama tulisan dan cerita mba ephi😘😘😘 si Mama kerens❤

    BalasHapus