Pagar Nyandar Punya Sabia

Senin, 05 Maret 2018

Aliran Rasa Calon Penulis






Begitu terbangun pagi hari tadi, saya langsung nyalakan handphone. Yang saya buka duluan aplikasi WhatsApp terutama di grup rumbel menulis.


Saya langsung mengetik mengucapkan salam dan sekalian minta ijin untuk datang terlambat di WORKSHOP SEHARI MENJADI BUKU.


Yess...
Sudah terkirim. Lega rasanya..
Bukan tanpa alasan sih tadi minta ijin terlambat itu.
Perkara terlambat bangun juga.. 😁, padahal alarm sudah di set jam 02.00 dinihari untuk melanjutkan menggoreng kerupuk tahu orderan dadakan seorang pelanggan loyal.
Yang mesti diantar sekitaran jam 9 atau 10.


Sambil menenangkan diri akibat gemeteran takut tak terkejar dan kondisi lapar, saya menggoreng telur ceplok setengah matang,  kebetulan ada setangkup roti tawar sisa semalam jadi dibikin roti ala sandwich.


Setelah cukup tenang.. baru saya bisa melanjutkan prepare menggoreng kerupuk.
Alhamdulillah.. jam 8 lebih sedikit sudah siap dikemas.
Sejenak selonjoran menunggu alarm bertuliskan  "mandi maaaaa"  yang di setting jam 8.30



                               ***


Jam 9.00 menghubungi pelanggan yang mengorder kerupuk tahu, bahwa sebentar lagi saya otewe ke kantor beliau.
Karena belum ada balasan, saya lanjutkan saja berangkat mengantar pesanan.


Tetapi sampai dikantor yang saya tuju, beliaunya belum datang..
Ya sudah.. Saya menunggu sebentar. 

Eh.. ternyata lama juga belum ketemu. Wah, alamat nih terlambatnya kebangetan 😳

Dan benar. Benar-benar saya telat yang parah. 😜
Mentor yang memberikan materi Menulis sudah selesai menyampaikan bahasannya, saya baru datang.. Hihi jadi malu...




Tetapi memang tidak ada kata terlambat untuk mencari ilmu..
Kosongkan gelas sekarang..  buka mindset, kembangkan mindmap.. 


Quotenya ini seolah menyuntikkan semangat  harta karun penulis adalah IDEA. 
Terima kasih mbak Henny, mbak Dwi Arum dan mbak Dian Ika yang telah membagikan ilmunya untuk kami para calon penulis ini..
Makin semangat lah saya jadinya, meskipun masih banyak menumpuk potongan-potongan cerita di draf saja.

Hatcha! Hatcha!
Everything happen for a reason

2 komentar:

  1. Masih terbayang ketika mbak membacakan tulisan ini, hehehee. Keren dan gemesin mbak! Hehe

    BalasHapus