Pagar Nyandar Punya Sabia

Rabu, 08 November 2017

Baju Hadiah

Dikomentari soal pakai baju sama suami itu sudah biasa. Palingan komentarnya yang bagus-bagus dan nyenengin tentunya, kalau engga... tau sendiri lah kebiasaan perempuan seperti apa.. hahaha

Pah, kalau mama pakai baju ini gimana, cocok ngga sama kerudungnya. Kalau yang ini kegedean ngga?  Baju yang ini masuk ngga sama kulit mama yang eksotis.. bla.. bla...
Ujung-ujungnya, pakaian setumpuk yang disodorin minta pertimbangan tadi ngga dipakai. Tetep pilih yang nyaman dan sreg di hati sendiri.

Karena apa, mau pakaian yang kita kenakan itu masuk atau ngga masuk, cocok atau ngga cocok, sebenarnya mana ada orang yang peduli sih..
Palingan cuma komentar waw, ada yang beda nih , entah itu apa.
Yang pasti, kalau kita pede  memakainya, orang ngga akan tahu kalau ada kehebohan dibaliknya, apa itu namanya... behind the scene yah.

Seperti yang pernah saya alami, semalaman memilih baju buat acara besok paginya, mendadak jadi panik ketika ketumpahan kopi papa pas mau berangkat.
Setelah atur nafas, ikhlaskan bila ada yang komentar ngga sedap nantinya, bismillah berangkat..
Dan benar saja, sampai acara berakhir ngga ada tuh yang ngusik dan ngulik noda di baju saya.
Terbukti, kalau kita sering ge er  bahwa kita jadi pusat perhatian... hahaha

Eh,  kembali ke laptop..
Sebenarnya yang tadi mau saya bahas adalah, ketika yang mengomentari pakaian saya adalah duo krucils.
Bikin nyesek tau ngga...

Saya kan dapat dikasih baju sama tantenya yang sudah gendutan lagi, dan bajunya ngga pernah dipakai.  Sudah lama sih, dan masih tetap dibungkus rapi,  tapi baru kepikiran pingin mencobanya.

Wah, pas nih, ngga kedodoran banget, tinggal potong aja nanti bagian bawahnya, ngga perlu pake di skeng lagi.


Pas sudah saya pakai........

"waduh ma... kayak pakai telekung, "  hah.... kalimat kak Sissy ini nusuk banget sih

"iya, itu tangannya persis kayak mukena"

Hadeh, payah komennya. Bikin mama ill feel aja... Makasih deh.

Ya udah, hari ini ngga jadi dipakai.  Pakai baju pink hitam aja. Besok-besok di permak apanya dulu gitu biar pas di badan mama.
Dan.... waktu terus berjalan... saatnya bersiap, habis dhuhur dah dijemput sahabat.

Everything happen for a reason..

#hari8
#GameLevel1
#tantangan10hari
#KomunikasiProduktif
#KuliahBunSayIIP

Tidak ada komentar:

Posting Komentar