Pagar Nyandar Punya Sabia

Minggu, 05 November 2017

Keresahan yang indah

Pernah ngga anda khilaf di depan kasir akibat gerakan yang ditarik oleh impulse product. Apalagi kalau si mbak kasir sengaja lama banget melayani pembayaran.
Mata ini semakin terangsang buat melototi satu-satu, pelan-pelan tangan mulai menyentuh, membolak-balikkan meskipun ngga membaca tulisannya. Sejurus kemudian kasir memberikan penawaran yang menggiurkan.
Kalau ngga kuat menahan godaan, jaringnya langsung menangkap isi dompet.
Itulah stand paling mahal, depan kasir..

Untuk mendapatkan tempat yang strategis seperti itu, banyak faktor yang harus terpenuhi. Diantaranya penampakan yang eye catching, berkwalitas, dan yang paling penting adalah dibutuhkan.

Seperti itulah saya sering berandai-andai, hihi...
Menjadi perempuan yang mandiri, menarik, pintar dan dibutuhkan siapa saja.   Saya sering kali merasa cemburu dengan wanita-wanita yang hebat dalam karirnya.  Melalangbuana dengan hasil karyanya.  Menikmati segala fasilitas dari segala hal yang dia kerjakan. Dan dielu-elukan penggemarnya.
Uuhh... makin lengkap kecantikannya...

Namun saya harus realitis.  Kalau semua orang menjadi diatas, siapa yang akan memberikan tepukan dan menyorakkan kekaguman....
Duuuh... sok bijak ini mah..

Tapi memang benar.
Menjadi menawan tidak harus memiliki kedudukan yang tinggi. Semua yang didapatkan oleh seorang pahlawan bisa jadi karena ia memiliki dukungan yang kuat dan juga dampingan.

Meskipun saya masih ingin menjadi super woman, saya tidak memungkiri kodrat saya sebagai perempuan biasa.

                               

Diawali dengan membuka diri dan mindset terhadap  lingkungan, supaya ngga tertinggal.  Selalu meng-upgrade otak dengan ilmu-ilmu yang baru agar merasa sejajar dengan sekitar.  Tidak lupa senantiasa mengasah empati sehingga semakin peka pada perubahan-perubahan keluarga maupun dalam bersosialisasi.

Saya siap menjalani kodrat sebagai perempuan, sebagai ibu, dan menjadi istri dambaan suami.. ehem..
Mudah-mudahan saya senantiasa istiqomah, dan tidak mudah terpesona dengan semua hal yang nampak berkilauan diatas.  Karena seringkali yang dibawahpun nampak indah dipandang dari atas.
Alhamdulillah...

Everything happen for a reason..




23 komentar:

  1. Closing nya itu saya suka, yg di bwah pun nampak indah di pandang dari atas, cemiwiwww bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi ini efek merasa mungil wkwkwk

      Hapus
  2. Terimakasih sudah berbagi cerita mba evi, sesungguhnya kita tinggal mengganti kacamata saja jika melihat sesuatu yang berbeda. Semua orang punya airmata masing-masing 💕

    BalasHapus
  3. bener mbak Evi,,, terkadang kita kurang bersyukur,,,,, semoga selalu istiqomah ya

    BalasHapus
  4. Ahh mbak evy, terima kasih sundulannya pas banget untuk buibuk seperti saya yang kerja di rumah, terkadang iri melihat teman-teman disana dengan karyanya diluar hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sudah terbukti, yang berkarya dari rumah seperti mbak unna yaa... anda sangat menginspirasi

      Hapus
    2. dan sudah terbukti, yang berkarya dari rumah seperti mbak unna yaa... anda sangat menginspirasi

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Mba Evi mah, wise banget. Saya senyum-senyum bacanya.. 😘

    BalasHapus
  7. Mba evi ini mamak favorit aku.
    tipe pejuang tangguh !
    semangat mb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak desy ini yang bikin saya ngerasa malu..
      masih muda, tapi sudah banyak pengalaman...
      makasiy....

      Hapus
  8. ���� simple tapi menarik banget... sukaaa

    BalasHapus
  9. Mba evi... aku tuh syuuka deh sama pilihan kata nya mbak evi haha. Keren mahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak eka lebih keren loh..
      makasiy...

      Hapus
  10. Aku suka aku suka aku sukaaa...
    Tulisannya cakepp mbaak💜💜💜

    BalasHapus