Pagar Nyandar Punya Sabia

Jumat, 01 Desember 2017

Bukan Sekedar Kutu Loncat

Wara-wiri dan sok sibuk, itu biasanya orang ngasih julukan pada saya.  Bagaimana tidak..?
Seringkali kaki dan kepala saya gatal ngga karuan pingin loncat kalau berdiam terlalu lama.

Memang sih, banyak kerjaan juga dirumah.
Habis sarapan, senam jempol dulu hehe.. sekedar bikin status atau posting jualan.  Lumayan lah hampir selalu ada rejeki dari sana, ada juga yang nyangkut kasih respon inbox dan kirim pesan whatsapp walaupun sebatas nanya harga,  lokasi dimana,  atau ngasih apresiasi, wiih.. unyu banget siy kukisnya.. 




Sabia Production




Selesai chating,  ngerjakan orderan kalau ada yang pesan,  kalau ngga ada,  nyicil manggang pisang bakal sale, trus motongin stiker sekalian pasang di kemasan, jadi pas ada orderan ngga buru-buru.

Nah kalau semua kerjaan yang berhubungan dengan baking sudah siap dan ngga ada yang perlu dibenahin..  ini yang bikin kepala pening bukan karena sakit.  Tapi mikir mau ngapain..
Pasti otak jadi provokator bisikin kaki buat jalan.

Aduuuh... rah duwe duit ki piye...   Kantong cekak..

Aaah...  ga masalah itu..  kita jalan aja ke toko serba 8000.  Siapin duit dua puluh ribu aja cukup lah. Biasa,  buat alasan bawa tentengan keluar dari toko.
Padahal, kalau ngga malu sih, ngga perlu beli apa-apa,  niat ke toko cuma buat nyari inspirasi saja, hehe...

Daann..  Kalau bener-bener ngga ada kegiatan,  saya paling seneng kalau ada yang ngajak ke toko buku.  Disana saya puas-puasin baca buku yang saya suka.
Yang paling duluan saya tuju,  buku tentang ketrampilan,  lalu pengembangan diri,  kemudian  parenting.
Disini saya bisa nongkrong berjam-jam dan lupa perut lapar.

Sejak masih muda saya suka sekali membaca,  karena dengan membaca, akan mengasah kemampuan otak supaya ngga pikun,  syukur-syukur bisa dengan jelas menyampaikan cerita pada orang lain.

Berhubungan dengan membaca pasti nantinya adalah cara menyampaikan cerita.  Bahasa kerennya mungkin presentasi. 
Inilah yang seringkali membuat saya demam panggung atau mematung di depan audiens.


Presentasi

Impian saya, kepingin bisa bicara lepas,  lantang, dan  ngga jantungan hahaha... Tapi saya ngga tahu mau belajar sama siapa dan dimana,  sampai saya bertemu mbak-mbak yang bagi-bagi brosur tentang sekolah gratis.

Semula saya ngga begitu peduli pada brosur itu,  justru adek saya Erli yang antusias pingin ikut.  Brosur tersebut saya yang simpan.  Hampir satu bulan kemudian seorang teman mengajak saya untuk daftar kuliah enterpreneur gratis hanya bayar uang gedung 300 ribu untuk enam bulannya.

Ketika sudah mendaftar, saya baru bertanya pada admin,  " mbak, jangan-jangan ini sekolah gratis yang ada di brosur itu ya?"
Setelah ditunjukkan, memang benar.  Namanya ILS,  InspirAction Live School.

Hampir satu tahun saya bergabung, saya batch#2 .  Dalam satu kelas pendaftar ada sekitar 50 orang, dan sebagaimana biasa,  ada seleksi alam, dan menyusut menjadi 15 orang yang kadang masuk kelas dan banyak bolosnya sampai acara wessudah   😃 plesetan dari wisuda.

Sejak itu, saya lebih sering bertemu orang-orang hebat yang membantu saya mewujudkan impian saya untuk bisa lancar dan berani maju.
Hehe.. saya yang awalnya cuma berani maju didepan membuka kalimat dengan salam dan menyebutkan nama lengkap saja...  perlahan tapi pasti, sekarang mulai sembuh dari demam panggung.


bersama Mr. Rasid (dosen UPB) dan Mr. Azam (founder GrowUp Indonesia)



Agenda apapun yang positif, saya ikuti.  Biarlah saya dibilang seperti kutu loncat karena ngga pernah lama dirumah.  Yang terpenting,  pak suami memberi ijin bahkan mendukung,  dan ilmunya bisa saya terapkan juga untuk pengembangan diri anak-anak.
Terbukti, setelah kelas saya berakhir..  saya mendaftarkan Mas Risa anak sulung saya, dan saya masih gatal ikut kelas batch#3  😄
Mulai kelas baru ini nama Yayasan berganti dengan MOTSAH,   Motivasi Sahabat Batam.  Sesuai namanya,  sekolah ini sangat memotivasi diri saya. Yayasan asuhan Coach Ade Jamil,  yang mengantarkan saya lebih berani menghadapi tantangan.


Bersama Coach Ade dan Mr. Asrul (penulis buku Menjadi Guru Gila)



Yayasan Motivasi Sahabat Batam


Dan justru belajar bareng anak saya makin mantap dan kemampuan saya lebih baik.  Apalagi generasi yang ini heboh dan berani tampil. 
Apa ngga malu saya kalau masih plegak-pleguk didepan kelas. Justru tantangan lebih berat.
Bersama mereka, saya mendapatkan dunia baru..


Motsah Batch #3


Belum tentu saya bisa loncat sana-sini jika saya tidak bersinergi dengan semua kalangan.  Sekarang saya merasa makin mantap menatap dunia. Open minded, tak ada yang perlu ditakutkan..
Betul tidaak... (pinjam logat Aa' Gym)


Bersama CnD dan Telaga Photography & Event Creative Concept

3 komentar:

  1. Keren buk epiii .... sukses terus buat tsabit production nya yaaak..

    BalasHapus
  2. Keren buk epiii .... sukses terus buat tsabit production nya yaaak..

    BalasHapus