Pagar Nyandar Punya Sabia

Jumat, 01 Desember 2017

Berantem

Cop lah!
Anak-anak menyebutnya begitu kalau tak ingin main lagi karena saling marahan dan ngga cocok, lalu pulang dan bisa jadi esok ngga mau lagi ketemu.
Apalagi sudah ada orang ketiga alias penghasut,  wah sudah bisa dipastikan ada PHK, putus hubungan kawan.

Berbeda dengan anak-anak yang masih ada hubungan persaudaraan.  Sehebat apapun mereka bergaduh,  paling lama 30 menit sudah kembali rukun.

Seperti duo krucil saya ini, berantem gara-gara soal sepele.   Yang paling sering masalah siapa yang mau duluan mandi sore.
Eh, maksudnya  siapa yang mesti duluan hehe..  dua-duanya minta yang terakhir aja.
Yang jelas, karena takut ngga diambilin baju atau ngga dijagain depan pintu,  mau ngga mau mas Alit yang duluan mandi.
Selama ini sih begitu..

Nah tadi yang berantemnya agak hebat,  pas disuruh mamah beli jus buah ketempat langganan.  Ngga jauh sih lapaknya,  tapi karena kebiasaan kemana-mana berdua,  mas Alit minta Sissy nemanin pastinya.
Entah mengapa siang ini  Sissy enggan, mungkin capek atau malas saja, jadi menolak ajakan beli jus. Kebetulan teman Sissy datang ngajak main,  jadi lebih memilih pergi bersama teman.

Setengah berteriak mas Alit mengancam Sissy ngga dibagiin  es nya, sambil tetap berjalan dan bersungut-sungut.
Ngga lama mas Alit pulang dengan dua gelas minuman, satu jus mangga satu lagi pop ice.  Yang pertama dicari ya adiknya.

Dalam hati, sambil tersenyum  mamahnya bergumam... seperti itulah kami dulu kakak beradik.  Ada berantem,  ngga ada dicariin.


jjs di pinggiran Ocarina


Begitulah...  Seperti pepatah Melayu..
Cincang-cincang air tak putus. 
Semoga kalian semua selalu mengeratkan benang cinta kalian ya nak...

Everything happen for a reason..

#harikedua
#Tantangan10hari
#Level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

2 komentar: