Pagar Nyandar Punya Sabia

Selasa, 19 Desember 2017

Takutnya Sama Allah

Sepertinya  belum  pernah  anak-anak  menanyakan  kepada saya  siapa  sih  Allah itu?  Atau  mungkin sudah  pernah  bertanya  tetapi  saya  lupa  ya.. 😀

Meskipun  begitu  saya  senang  dengan  tantangan  dari  mbak  Ulfa  setidaknya  saya  mengurai  kembali   tentang  cerita  saya  pada  anak-anak. 

Sebenarnya  sering... banget  ceramah  tentang  ini  pada para  kru,  terutama  pada  duo  krucil  yang  masa  sekarang  masih  deket  banget,  sedangkan  mas-masnya  lebih  sering  berada  di dunianya  sendiri  karena  waktu  sudah  lebih  banyak  diluar  rumah.

Cerita  tentang  siapa  Allah  ini  berkaitan  dengan  kebohongan  yang  seringkali  masih  dilakukan.
Banyak  faktor  memang  yang  mempengaruhi  anak  menjadi  suka  berbohong.
Bisa  jadi  karena  saya  sebelumnya  terlalu  keras  dalam  mendidik  anak,  karena  belum  punya  ilmu  dan  tidak  kontrol  jiwa.

Tetapi  ternyata  kebiasaan  berbohong  bukan  didapat  dari  dalam  rumah  saja,  melainkan  dorongan  dari  lingkungan  bermain  dan  pengalaman  di luar  rumah.

Sebagai  contoh,  kasus  yang  sepele  banget  ketika  saya  mencari-cari  piring  saji  ketika  akan  memoto  produk  agar  terlihat  menarik.  Saat  saya  tanyakan  pada  duo  krucil  karena  hanya  mereka  berdua  yang  ada  dirumah  saat  itu,  mereka  bilang  tidak  ada  yang  tahu. 
Saya  melanjutkan  mencari  di bawah  wastafel  cuci  piring  pun  tak  ada.  
Terpikir  juga  saat  itu  mencari  dikolong  lemari  perkakas  dapur,  barangkali  ada.. 

Dan....  ketemu..!! 😄
Tapi  sudah  di dalam  kantong  kresek  warna  biru  dan  jadi  beberapa  keping..

Enah....  hayo  siapa  yang  menyimpan  piring  saji  pecah  di bawah  lemari?

Tidak  ada  yang  mau  mengakui  itu  perbuatan  siapa.  Yang  satu  menjawab  ngga  pernah  pakai piring  itu,  yang  satu  bilang  ngga  mencuci  piring  itu.

Ting!  Ngga  perlu  banyak  pertanyaan  lagi,  saya  sudah  dapat  cluenya.  

"Gini-gini...  Salah  satu  sifat  Allah  itu  Ilmu (mengetahui),  artinya  Allah  mengetahui  segala  yang  ada  di  alam  semesta,  baik  yang  tampak  maupun  yang  gaib.  Bahkan  yang  dirahasiakan  dalam  hati  sekalipun.  

Dan  Dia  maha  mengetahui  segala  sesuatu.  (QS. Al Hadid [57]:3  dan  QS. Al Baqoroh [2]:29)

Jadi  kalau  ada  yang  berbohong  pasti  akan...."

"Ketahuan..."  serempak  mereka  menjawab.

"Jadi,  kira-kira  piring  itu  jalan  sembunyi  sendiri  dibawah  lemari  atau  ada  yang  sembunyiin?"

Duo  krucil  terdiam  yang  satu  menunduk  yang  lain  menatap  piring  remuk.

"masih   belum  ada  yang  tahu?"

"Sissy...."

"Sissy  kenapa?" 

"ya  yang  sembunyiin."

"kenapa  di sembunyiin?"

"ya  jatoh."

"hmm...  kenapa  tadi  berbohong?"

"takut  kena  marah.."

"mama  biasanya  bilang  apa?"

"mama  bilang  kalo  salah  tapi  jujur  ngga  kena  marah"

"jadi  karena  takut  sama  mama   ya,  bukan  takut  dosa  sama  Allah,  sudah  pernah  dengar  mama  cerita  tentang  syurga  dan  neraka  kan  yah."


Pada  dasarnya  semua  orangtua  sama,  bukan  masalah  harga   atau  seberapa  berartinya  nilai  barang  yang  rusak,  tetapi  lebih  pada  kejujuran  yang  harus  tertanam  pada  jiwa  anak. 
Ya  sudah,  sekarang  bungkus  yang  rapi  biar  ngga  kena  kaki  orang.
Abistu  kita  beli  ke  toko  serba  8000,  tapi  belinya  pakai  uang  tabungan  Sissy  lo  ya... 😊
Mudah-mudahan  kedepan  lebih  baik  dan  amanah..

Everything  happen  for  a  reason   🌹🌹






9 komentar:


  1. kaaaaak sissy mamanya galak yaa.
    wkwkkw

    BalasHapus
  2. Hehe pinter nyari clue mba evi 😂

    BalasHapus
  3. Heheheh seru yah punya anak udah seumuran sisy dan alif

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah abege mbak...dulunya ya sama ribetnya..

      Hapus
  4. byuhh emak-emak tangada lawan. Detektif bisa kalah ni.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah kekuatan naluri emak-emak hehe

      Hapus
  5. Ketahuan deh,hehe...
    Lagi-lagi suka banget gaya tulisan mba ephi❤

    BalasHapus